Address
Gedung Sopo Opung
Jl. Raya Kebayoran Lama No.5, RT.3/RW.1, Grogol Utara, Kec. Kby. Lama, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta12210

 

Menilik Indahnya Lampu Masjid Nabawi

Masjid Nabawi adalah masjid yang selalu didatangi oleh jamaah umrah atau haji dari seluruh dunia. Keindahan arsitektur dan lampu Masjid Nabawi terkenal di seluruh dunia. Bahkan, ada replika lampu dari masjid tersebut yang dibuat dari bahan tembaga dan kuningan.

Mengunjungi masjid yang terletak di Kota Madinah ini biasanya untuk beribadah sekaligus ziarah ke makam Nabi Muhammad saw. Masjid terbesar di dunia ini telah mengalami berbagai pengembangan sepanjang sejarah berdirinya. Mulai dari zaman khalifah, Bani Umayyah, Bani Abbasiyah, Utsmaniya dan era Raja Saudi.

Sejarah Singkat Masjid Nabawi

Masjid Nabawi dibangun oleh Nabi Muhammad saw. setelah beliau hijrah dari Makkah ke Madinah. Pembangunan awal dari masjid ini berlangsung cepat, kurang lebih dua bulan. Di tahun pertama hijriah atau 622 M, masjid ini pun selesai di bangun.

Ukuran awal Masjid Nabawi adalah 50×50 meter. Di masa tersebut, masjid ini termasuk besar. Di masjid ini, Nabi Muhammad saw. mengadakan salat berjamaah yang dipimpin olehnya. Nabi pun sering bertemu dengan para sahabat dan utusan dari luar, mengelar majelis ilmu di masjid tersebut.

Setelah Nabi Muhammad saw. wafat, masjid ini mengalami pembangunan dan renovasi dari masa ke masa. Hingga saat ini, luas Masjid Nabawi mencapai lebih dari 100.000 meter persegi. Tak hanya itu saja, fasilitas di masjid ini sangat memadai dan canggih. Jika ditotalkan dengan bawah halaman masjid mencapai 199.000 meter persegi.

Ada 19 fasilitas yang terhubung ke toilet dan parkir, serta tersedia lima fasilitas khusus untuk perempuan. Di masjid ini dilengkapi 112 tangga listrik, 12 lift di fasilitas selatan dan timur. Dan ada 2.782 toilet dan 7.500 keran wudu. Terdapat 24 pintu keluar untuk parkir mobil. Bagian ini dibagi dengan delapan untuk pelanggan dan 16 pembayaran tunai. 

Indahnya Desain Arsitektur dan Lampu Masjid Nabawi

Sekarang ini Masjid Nabawi terdiri dari 24 kubah dengan berat masing-masing 80 ton. Di sisi dalam kubah dihiasi dengan ornamen kayu dan bisa digeser untuk membuka. 

Untuk desain arsitektur dari Masjid Nabawi ada pada bangunannya. Bangunan masjid terdiri dari dua buah bangunan bertingkat dengan bentuk persegi panjang tidak beraturan. Sangat luas! Pelataran masjid pun dihiasi dengan kubah dan payung yang bisa membuka dan menutup secara otomatis. Inilah yang menjadi daya tarik utama dari Masjid Nabawi.

Jumlah payung raksasa tersebut sebanyak 250 buah yang tersebar di seluruh pelataran masjid. Masing-masing memiliki tinggi 20 meter dan lebar 25 meter. Fungsi utama dari payung ini adalah untuk menstabilkan suhu ruangan di dalam Masjid Nabawi. Selain itu bisa melindungi jamaah dari terik matahari dan hujan.

Payung raksasa ini akan otomatis dibuka setiap subuh dan ditutup menjelang azan magrib. Durasi payung ini membuka sempurna kurang lebih tiga menit.

Namun, yang menjadi perhatian juga adalah lampu Masjid Nabawi yang sangat indah. Pencahayaan dari masjid ini sangat terang di malam hari. Penerangan tersebut menciptakan suasana yang teduh, sakral, dan khusyuk bagi jamaah yang tengah melaksanakan ibadah.

Menariknya lagi, desain lampu masjid ini banyak yang menduplikasinya dan dipasang di berbagai masjid Indonesia. Hal utama yang membuat lampu ini menjadi ‘panduan’ untuk interior masjid adalah agar suasana di masjid tersebut seperti Masjid Nabawi. 

Lantas apa saja bagian dari lampu Masjid Nabawi yang menarik untuk disimak? Berikut ulasannya.

lampu masjid nabawi
Image by ekrem from Pixabay
  1. Desain Lampu Gantung

Ciri khas dari lampu Masjid Nabawi adalah lampu gantung yang berbentuk lingkaran terbuat dari logam terbaik yakni tembaga dan kuningan. Lampu ini dipasang tepat di bawah kubah. Ada banyak bohlam lampu yang mengelilinginya dengan warna kekuningan dan tidak menyilaukan mata. Lalu, di samping keliling lingkaran lampu, ada hiasan juga tulisan ayat Al-Qur’an.

Selain desainnya yang indah, model lampu gantung akan terlihat mewah dan megah apalagi untuk ukuran masjid sebesar Masjid Nabawi, penggunaan jenis lampu ini lebih mengagumkan. Ini juga membuat jamaah betah untuk lebih lama di dalam masjid.

Lampu gantung inilah yang kemudian banyak ditiru oleh pengrajin Indonesia untuk dibuat replikanya. Bagi jamaah yang pernah umrah atau haji, salat di masjid dengan lampu mirip dengan Masjid Nabawi, seperti mengobati kerinduan akan tempat tersebut.

Begitu pun dengan jamaah yang belum pernah ke sana. Adanya lampu ini, seperti melangitkan doa agar semoga kelak bisa mengunjungi langsung Masjid Nabawi.

  1. Lampu Pilar

Kurang lebih ada 232 pilar yang tersebar di seluruh penjuru Masjid Nabawi. Dan tiap pilar ada lampu yang meneranginya. Warna lampunya kekuningan, sehingga membuat seluruh area merata untuk pencahayaannya.

Dari berbagai sumber, material dari lampu pilar ini dari kuningan. Kemudian dibentuk dan dipahat dengan motif tertentu. Finishingnya gold glossy dan dikombinasikan dengan kap lampu bahan kaca jenis kaca es. Jenis kaca es atau frosted glass memiliki tekstur di salah satu sisi dan terlihat buram seperti es. Namun, tekstur dari jenis kaca ini justru menjadikan cahaya yang dipancarkan terlihat lebih artistik.

  1. Lampu Dinding

Satu lagi jenis lampu yang ada di Masjid Nabawi yaitu lampu dinding. Lampu ini terletak di bagian sudut kiri maupun kanan atas pilar. Bentuknya bulat, dihiasi motif etnik dan cahaya yang dihasilkan berwarna kekuningan.

Jamaah yang datang ke Masjid Nabawi tidak pernah surut. Sepanjang hari selalu ramai dari jamaah yang berasal dari berbagai negara di dunia. Kehadiran lampu Masjid Nabawi sangat membantu jamaah dalam beribadah, meningkatkan nilai estetika arsitektur dan meninggalkan kesan mendalam yang tak akan dilupakan.

Sebagai distributor lampu Panasonic tepercaya, Dian Pelita menyediakan berbagai produk lampu yang cocok untuk tata pencahayaan masjid. Ingin menjadikan masjid lokal seindah Masjid Nabawi? Bisa banget. Hubungi kami untuk berdiskusi lebih lanjut.

Baca Juga: Pengaruh Pencahayaan Lampu Stadion terhadap Pengalaman Penonton

Leave a Reply